Saturday, November 15, 2008

Hobi Kok Ilang.....

Setelah beberapa hari kumat penyakit pikunnya, sekarang baru keinget mo posting cerita lagi. Ampun deh, apa yah obat buat penyakit pikun tingkat tinggiku ini? Ada yang bisa kasih saran? Soalnya ni cerita udah aku siapin seminggu yang lalu, tapi begitu mo posting...kelabakan nyari filenya. Ternyata..nemunya di flashdisk yang aku simpen di dalam dompet koin...

Ngomogin soal “ILANG”, ternyata kalo diinget2 lagi, aku tuh sering banget ilang. Itu sih istilah yang dikasih ma temen2ku karena aku emang keseringan ngilang. Peristiwa pertama kali aku ilang (yang aku inget lho yaaa..)tuh waktu aku masih kecil. Waktu itu diajak ortu nonton SEKATEN di Jokja. Lupa tahun berapa yang jelas kayaknya aku masih kelas 2 atau 3 SD gitu. Saking ramenya, si papi nggandeng tanganku kenceng banget. Nah..kayaknya si papi ini rada lengah...coz tau2 aku dah ilang. Lenyap. Raib. Otomatis kalang kabut tuh papi n mamiku. Anaknya ilang di tengah keramaian gitu. Sampai2 mereka lapor ma polisi segala buat nyariin aku. Ternyata, aku ditemukan lagi asik mengamati penjual Harum Manis. Pas ngeliat si papi, yang aku katakan cuma, “Pi, beliin yaaaaaa” sambil cengengesan. Padahal mereka nyari aku butuh waktu hampir 2 jam lho! Waktu ditanya tadi aku tuh kemana aja, jawabanku gini (kata papiku lho ini!!!), “Tadi liat orang jual maenan kapal2an...trus liat ada yang jual donat...mau minta beliin eh papi malah gak ada..ya udah aku liat aja orang lagi maen pelembungan (baca: gelembung sabun) sama balon warna warni yang bisa terbang ituuuu (baca: balon gas)...trus karena papi gak ada ya udah aku puter2 aja liat2..sekaraaannggg beliin Harum Manis ya piiii????” dengan muka polos tanpa dosa. Pak polisi beserta anak buahnya cuma senyum2 aja.

Peristiwa berikutnya adalah awal aku masuk kuliah. Waktu lagi mo OSPEK, semua mahasiswa baru kan kudu ikut briefing. Nah buat informasi aja yah, waktu itu kan ortu udah gak di Jokja lagi, jadi aku dititipin ke tante gitu. Pas liat di Jadwal briefing, cuma ada tertera gini “Pukul 14.00 – Selesai”. Si tante ini nanya ke aku, pulangnya mo dijemput gak? Aku jawab aja “Gak Usah” toh paling gak jam 5 ato 6 sore dah kelar (pikirku waktu itu) jadi bisa naek bus. Ternyataaaa....ampe jam 10 malem..ntu briefing lum selesaiiiii. Waktu itu aku lum punya hape, jadi gak bisa ngabarin si tante. Tanteku bingung, trus ke rumah omku yang juga tinggal di Jokja buat jemput aku. Nyampe di Kampus, si om ini ngamuk2 ke panitia coz acara udah selesai...dan semua mahasiswa baru dah gak ada. Nahhh..kemanakah akuuuuu??? Si Om minta panitia nyari aku ampe ketemu. Dan para panitia ini pada kelabakan nyari aku sepanjang malem. Padahal sementara mereka nyariin, aku tuh ternyata udah ada di tempat tanteku, bobok dengan nyenyaknya. Esok paginya aku dipanggil ma para panitia. Ditanyain aku tadi malem ilang kemana. Kujawab aja, “Pulang”. Trus mereka bilang dengan nada rada marah gitu, katanya aku dah buat mereka panik. Aku yang gak mau disalahin otomatis jawab gini, “ Lho Mas, kan salah kalian juga...kenapa bikin jadwal gak bener! Masa briefing mulai jam 2 siang..mpe jam 9 malem lum pada dipulangin???? Lha aku kan cewek, wajar dong kalo orang rumah pada cemas..masa anak cewek ampe jam 10 malem lum pulang??? Kalian tuh harusnya bikin jadwal yang profesional dong!” abis tu aku ngeloyor pergi sementara para panitia pada bengong. Di hari terakhir OSPEK...kami semua (para mahasiswa baru) dikasih koran kampus...Headlinenya gini, “MAHASISWI HILANG WAKTU BRIEFING OSPEK”. Di dalamnya ditulis jelas namaku sebagai si mahasiswi yang hilang itu. Oke sebagai informasi...waktu pulang briefing itu aku bingung mo naek apa. Nah ada cowok yang tau2 nyapa aku, ternyata kita pernah kenalan waktu daftar kuliah dulu. Dia nawarin aku buat nganter ampe tempat tanteku. Selamatlah aku nyampe tempat tanteku, sementara si tante masih ada di tempat omku lagi bingung aku ada dimana. Dan gobloknya aku tuh lupa mo telp si tante kasih kabar kalo aku dah nyampe rumah, malah aku langsung bobok. Oya, setelah itu aku jadi dikenal anak2 kampus sebagai “Si Mahasiswi Ilang”. Kalo lagi kenalan gitu kan aku bilang namaku Nina. Eh tau2 temen yang aku ajak kenalan itu bilang gini, “Nina yang Ilang itu kan?”

Banyak peristiwa yang berkaitan dengan ilangnya diriku ini, sampai2 temen2ku pada geregetan ma aku. Ada satu cerita yang mau aku tulis di sini. Waktu itu aku ama 3 orang temen cowok lagi jalan di sebuah Mall. Kita emang lagi pengen makan bareng. Pas lagi jalan bareng gitu, entah gimana, tau2 mereka bertiga mendapati kalo aku udah gak ada. Ilang gitu. Mereka bingung nyariin aku di dalem Mall. Sampai2 mereka berpencar ala tim gegana pencari bom. Gak ketemu juga lho. Sementara, aku lagi asik di salah satu counter kaos anak2..(waktu kuliah aku emang demen pake kaos anak2 yang gambar Miki Mos, Donal, Gufi, Snoopy, Felix, dll). Tau2 aku denger ada pengumuman gini (diawali dengan bunyi tang ting tung ala pengumuman di Mall ituuuu), “Dik Nina dicari ketiga Papinya di bagian informasi”. Aku awalnya gak ngeh kalo Nina yang dimaksud itu akuuu... Trus tau2 ada pengumuman lagi gini, “Dik Nina ditunggu Papi Sandy, Papi Ade dan Papi Indra di ruang informasi”. Baru aku mikir, kok kayaknya aku kenal nama2 itu yah.... Dengan ragu2 aku menuju ruang informasi. Dan di sana, ketiga temenku itu pada cengengesan ngeliatin aku. Sementara si Mbak2 yang tadi baca pengumuman cuma bisa senyum2 aja. Dan di sana juga aku dijitakin ketiga temenku itu. Mereka pada sebel sama aku karena sering banget ilang. Malahan si Indra sempet nyeletuk gini, “Udahlah, besok kalo kita ngajak jalan Nina, ditaliin aja!! Biar gak ilang lagi”. Dia pikir aku Guguk apaaaa????

18 comments:

yoyo said...

ya ampyuuun si ibuw ebad juga yak isa ngilang gitu, ajarin yoyo dong buw caranya ngilang... :D

Nina said...

hocus pocus...
:P

aprie said...

wah parah nih..
jadi anak ilang...

DeLiA said...

hebaaaaaaaaaaaaaaaaad.. Mbak Nina punya ilmu ilaaaaaaaaaaang..

hoooooooooooooo.. ajarin duuuuuuuunk!!

manusia biasa said...

wayooooooooooooooo itu beneran ilmu ilang atau......
jurus 1000 bayang/lari cepat....

wkwkwkwkwkwkwkwkk

Lyla said...

wah... dah ketemu blm hobi nya... emang ngilang kemana?? di kolong meja ada gak Nin..

Bagus Pras said...

Non.., kamu dah ketemu lommmmm

Ivana said...

nina yang ilang itu?hehehe

david said...

sudah kembali mbak...bisa ngilang juga ne

Erik said...

he.he.he. sama nn, aku juga waktu kecil suka hilang di pasar.
Ternyata sekarang ketemu kawan sejenis...

ferbuz said...

wew..

hobi ilang??




...

BloGendeng said...

dasar ninaaaaa hehee ratu ngilang

Red Dog said...

hue hue hue dikasih tali :P

emangnya mba anjing apa :P

kebayang dong perasaan gw kalo jd lu dicariin tiga papi nya :P hehehehe

sesal said...

asal jgn mbak nina aja yg ilang..bakal heboh tuh...koran2 pd muat... tipi2 pd ekspose... tp keren tuh...haha...

Belajar ngeBlog said...

weehh, ilang tapi bisa ketemu teruss, pake magic yahh

dedi said...

asal jangan ilang kepercayaan aja.... hehehe....

velove said...

xixixix

kk nina jangan ilang yaw kalo jalan ma anak2kcil sperti kita ^^
ntar kita nangis nyariin
hha (lebay)

eh kak
belajar jurus ngilang
hhi
ntar ngilang beneran ^^v

kikils said...

boleh nih diajarin cara pake jurus ngilangnya