Sunday, December 21, 2008

Mother , How Are You Today ?

Kejadian 1 :

Nina kecil (5 tahun) sedang berlari-lari menuju pintu depan rumahnya ketika si Mami berteriak, “Diiikkkk...mau kemana udah sore gini?” Dengan polosnya Nina kecil menjawab, “Mau main Mi”. Lalu si Mami berjalan mendekatinya dan berkata, “Gak boleh ya, besok lagi mainnya. Sekarang udah sore, waktunya belajar...” Nina kecil menundukkan wajahnya dan dengan lesu melangkah masuk ke kamarnya sambil bilang, “Mami jelek!” Si Mami cuma tersenyum dan mengelus kepala Nina kecil. Selang beberapa waktu kemudian si Mami memanggil Nina kecil untuk makan malam, tapi gak ada sahutan sama sekali. Si Mami yang penasaran lalu mengetuk pintu kamar anaknya itu, tapi tetap tidak ada sahutan sama sekali. Pelan2 si Mami membuka kamar anak perempuannya... Kosong... Dengan agak panik si Mami menghampiri si Mbak sambil berkata, “Lihat Nina gak Mbak?” Si Mbak menggeleng, “Lho bukannya dari tadi sore di kamarnya Bu?” Si mami tambah panik. Seketika itu juga beliau mengerahkan seisi rumah untuk mencari anak perempuannya itu. Nina kecil ditemukan sedang nangkring di atas pohon rambutan di depan rumahnya. Si Mami dengan lembut meminta Nina kecil turun dari atas pohon, tapi Nina kecil gak mau. “Dik...turun dong...ayo makan...” kata si Mami. Nina kecil dengan cemberut bilang, “Gak mau! Mami jahat!” Si Mami kembali berkata, “Jahat gimana dik...? Emang Mami ngapain?” Nina kecil bilang, “Abisnya aku gak boleh main. Mami jelek. Mami jahat.” Si Mami yang akhirnya tahu persoalan sebenarnya menjadi tersenyum. Beliau mengerti dengan jelas kalo gadis kecilnya itu sedang ngambek. Pelan2 beliau berusaha membujuk anaknya itu. “Kan udah sore...masa mau main terus...besok kan masih bisa main lagi...apalagi besok Mami mau ajak kamu ke toko...kamu mau minta apa?” Begitu mendengar kata toko, Nina kecil langsung turun dari atas pohon dan berkata, “Beliin Chiki ama Taro ya Mi ya...?” Si Mami menganggukkan kepala sambil tersenyum.


Kejadian 2 :

Nina kecil (6 tahun) bertanya kepada si Mami, “Mi, Boleh gak aku ikut silat?” Si Mami spontan menoleh ke arah anaknya itu sambil berkata, “Silat? Buat apa dik? Kamu kan perempuan. Gak usah ya...?” Nina kecil langsung cemberut lalu berlari menuju kamarnya . Si Mami cuma bisa geleng2 kepala melihat tingkah anaknya itu. Beberapa hari kemudian si Mami dilaporin sama pegawainya kalau Nina kecil sering terlihat berada di pinggir sungai sedang memukuli dan menendangi pohon2 pisang milik warga kampung sampai pohon2 itu ambruk. Si Mami jelas terkejut mendengar laporan itu. Belum lepas keterkejutannya, ada seorang bapak yang mendatanginya. Si Bapak ini mengutarakan keluhannya atas kelakuan Nina kecil yang merusak kebun miliknya. Si Mami cuma bisa meminta maaf pada si Bapak itu dan membayar ganti rugi atas kerusakan yang sudah dibuat oleh anak perempuannya. Malam harinya si Mami menghampiri Nina kecil. Beliau berkata dengan lembut, “Dik...kamu beneran pengen latian silat?” Nina kecil menjawab, “Iya Mi !” Si Mami bilang, “Ya udah...besok Mami antar ke tempat latihan ya...tapi besok2 gak boleh mukulin pohon pisang lagi..” Nina dengan mantap menjawab, “Oke Mi! Mami baiikkk deeehhh... Nina sayang Mami..” Si Mami tersenyum sambil berkata, “Mami juga sayang kamu Nak...”


Kejadian 3 :

Nina kecil (8 tahun) dimarahi sama si Papi gara2 nilai ulangannya jelek. Si Papi dengan tegas menyuruh anaknya itu masuk kamar dan belajar. Beliau mengancam kalo besok gak dapet nilai 10, Nina kecil akan dihukum. Nina kecil masuk ke kamarnya dan menangis. Beberapa saat kemudian terdengar suara gaduh di luar rumah. Seisi rumah otomatis berhamburan keluar rumah untuk melihat apa yang sedang terjadi. Ternyata....Nina kecil sedang berada di atap rumah dan melemparkan genteng2 ke bawah Si Papi yang dasarnya galak, langsung ngamuk2 dan menyeret anak perempuannya itu turun dari atap. Dengan tersedu-sedu Nina kecil menjelaskan, “Habis Papi marahin aku terus... aku kan gak bisa... masa disuruh bisa... besok aku gak mau sekolah lagi!” Si Papi mulai kehilangan kesabarannya dan kembali memarahi anaknya itu. Si Mami yang gak tega melihat anaknya menangis lalu berkata, “Udah lah Pi... jangan dipaksa... gini aja..malam ini Mami ajari Nina sampai dia bisa... Mami yakin besok dia dapet nilai 10... Mami janji Pi..” Nina kecil mendengar perkataan si Mami lalu berkata, “Tapi Mi...gimana kalo besok aku gak dapet nilai 10?” Si Mami dengan yakinnya berkata, “Besok kamu pasti dapat nilai 10... Mami percaya kamu bisa...” Sepanjang malam itu si Mami sibuk mengajari Nina kecil sampai larut malam. Beliau mengajari anak perempuannya itu dengan penuh kesabaran. Dan besok siang, Nina kecil berlari-lari menghampiri si Mami sambil mengacungkan kertas ulangannya, “Mamiiiiiii....aku dapat 10 !” Si Mami tertawa sambil berkata, “Tuh kan kamu bisa... Anak Mami pasti bisaaaa..” Nina kecil tertawa, “Makasih ya Mi udah ngajarin aku.... Makasih ya Mi gak marahin aku...” Si Mami tersenyum mendengar perkataan itu.

(Dan si Mami akan terus mengajari dengan penuh kelembutan dan kesabaran sehingga Nina Kecil selalu jadi juara kelas)


Kejadian demi kejadian terlewati. Dari hal yang sepele, sampai dengan masalah yang berat. Nina selalu ingat bagaimana si Mami selalu saja menyayanginya. Nina teringat saat dia keracunan obat hingga sekujur badannya bengkak. Si Mami pontang-panting mencarikan obat, membuatkan makanan, dan menungguinya semalaman sampai Nina sembuh. Nina ingat ketika dia berantem sama si Mami dan si Mami tetap memaafkannya. Nina ingat ketika dia selalu membuat masalah, si Mami selalu membereskan masalahnya.


Mother,

You filled my days with rainbow lights,

Fairytales and sweet dream nights,

A kiss to wipe away my tears,

A smile to ease my fears.

You gave the gift of life to me

And then in love, you set me free.

I thank you for your tender care,

For deep warm hugs and being there.





PS : I Miss You, Mami.... I’ll be home soon...

15 comments:

IKHSAN said...

selamat hari ibu....
buat ibu2 yang baca blognya mbak nina...


mbak atau bu ya...?

Red Dog said...

met hari ibu juga mba nina ^^ semoga menjadi ibu yang baik yah ^^

Peace and Love
Red Dog

*still hoping father's day

harry potter said...

selamad juga yah.....besok upacara dong yah nina....eh mba nina boleh tukeran linknya yuk?

Lyla Journey said...

selamat hari ibu yakk...:)

yoyo said...

nina kecil nakal jugak yah :)

met hari ibu yah bu' :D

pakde said...

Semoga Tuhan membalas kebaikan yang jauh lebih banyak kepada Maminya mbak Nina . . .
Salam

tikno said...

Selamat Hari Ibu. Semoga semangat hari ibu tidak hanya setahun sekali, tapi tiap hari.

Kios Info said...

selamat hari ibu, tante. Nina jangan nakal lagi ya

Rie21 said...

Nina keibuan. . .

Dews said...

Jadi inget Mamaku...

Btw, si Nina yang 6 tahun jagoan ya mba. Sampe pohon2 pada tumbang dipukulin ama dia...

Eniwei, met hari ibu ya bu. Eh, met hari mba ya mba.. (gmn seh???!)

dedi said...

mmmmmm begitu sabarnya mami nina itu ya....
mudah2an dapet nurun ke anaknya yang bawel ini, hehehe... pisss... kiding..

Dr. B said...

wow... u r so nicee :)

Beny "goblog" said...

selamat hari ibu :))


nina kecil jgn bandel lg, kan kasihan ama mamanya..:))

attayaya said...

semoga dapat menyelesaikan masalahnya dengan baik

sulumits retsambew said...

Miss my mom...


Belajar SEO Para Pemula